30 C
Kota Kinabalu
Khamis, Jun 20, 2024
ADVERTISEMENTspot_img

“Creative expression” atau “cultural appropriation”? – Prof Datuk Dr.Ramzah Dambul

1
Sehari dua ini, ramai yang kepoh pasal “baju tradisi” dalam video muzik lagu “Original Sabahan”, yang telah diberi nafas baru. Ada yang sentap, hingga timbul polemik panas di media sosial.

Saya terbaca banyak komen yang lalu-lalang di wall. Saya fikir, masing-masing dua kelompok itu — yang pro dan anti — ada argument tersendiri yang legitimate.

Serius, saya malas mau masuk campur dan cari pasal. Tapi semakin saya menjauhkan diri, semakin ramai yang memanggil-manggil. Ada yang sampai mesej secara direct, mau juga memaksa saya ulas. Duh!

2
Ok, saya kongsi tilikan personal kio. Jangan pula anggap ini sebagai “pandangan pakar” terpaling absah. Sosiobudaya merupakan sendi kehidupan. Ini adalah jati diri dan identiti setiap warga dalam sesebuah kelompok etnik.

Jadi, kita semua sebenarnya adalah “pakar” bagi sosiobudaya milik sendiri. Your views matter. Yes, each one of you. Bukan hanya pendapat saya atau dia atau mereka, yang dianggap penting. Tapi semua pun relevan.

Persoalan paling asas: adakah ini hanya satu “creative expression” atau “cultural appropriation”? Adakah ini karya artistik bersifat umum, atau satu produk seni dari saduran sosiobudaya Momogun?

Oleh sebab isu ini amat subjektif, ada “grey area” yang begitu luas; maka, saya akan bagi pandangan dari dua-dua perspektif yang saling bertentangan itu. Kita bukan mau cari mana yang paling betul. Tapi kita mau belajar bagaimana untuk saling empati, dan hormat menghormati.

3
Ada yang anggap ini cuma rencah pop dalam industri hiburan. Sekadar satu ekspresi kreatif, dan tidak merujuk kepada kebudayaan mana-mana etnik. Ini satu hujah yang valid juga.

Saya ada baca satu komen yang sangat menarik tentang ini: “Tiada masalah pun sebenarnya. Kain hitam & golden lace tu utk 1 dunia pakai. Buli juga tu dibuat selimut atau lapik untuk picnic di Tanjung Aru.” (Verbatim quote, dari seorang kawan FB yang saya rahsiakan identiti)

Yeay, saya paling suka dan setuju. Komen itu memang ada merit dan logik yang munasabah. Naratif lagu itu tentang “original Sabahan”, bukan original Momogun. Dalam koreografi dan tatarias latar pun, tiada nilai semiotik dan simbolik yang EKSPLISIT sebagai paksi rujukan khusus kepada mana-mana sosiobudaya.

So, poin kawan saya itu simple tapi reasonable. Anggap saja bah, yang muzik itu cuma hiburan biasa, tanpa sebarang korelasi budaya dan tradisi. Ngam, kan?

4
Dalam polemik ini juga, ada kecaman yang berunsur “moralist”. Hal begini, saya terpaling kurang gemar dan malas mau ulas.

Sebab soal moral ini terpulang pada pegangan peribadi. Kalau dikata — pakaian itu menjolok mata — itu mengikut piawai etika mata masing-masing. Tilikan ini berbeza-beza, berdasarkan nilai dan norma yang dianut oleh setiap individu.

Satu lagi, kita memang secara rutin dikelilingi oleh penampilan-penampilan begini dalam media sosial. Bahkan, ada banyak pun yang berkali-kali jauh lebih menjolok. Kalau kita asyik mau sentap hari-hari, bila masa pula mau menikmati kehidupan sendiri, kan?

Ramzah Dambul, Ketua Pegawai Eksekutif (CEO) Institut Kajian Pembangunan IDS (Sabah)

5
Baik, satu lagi sisi pendapat dalam polemik ini, klip video itu dianggap sebagai “cultural appropriation” terhadap busana tradisi Borneo. Komen yang ke arah begini, antara yang paling dominan dalam sengketa hura-hara ini.

Saya setuju bahawa kain hitam dan lace emas itu boleh dibuat apa saja termasuk cadar dan langsir. Tapi saya juga faham kenapa masih ada orang melihatnya sebagai satu adaptasi busana tradisi. Sebab kalau tengok betul-betul, memang ada motif pua kumbu di situ. Ada juga senikata Dusun, dan lagu revival ini sendiri dilancar pada wulan Kaamatan.

Jadi, meskipun konsep dan gubahan video overall bagi muzik ini sebenarnya berciri sangat kontemporari — namun, kita harus akur “the timing is simply not right”. Ketika ini mood Kaamatan sedang memuncak. Jadi rasa peka dan sentimental pada hal-hal sosiobudaya, tentulah jauh lebih membara dari bulan-bulan lain.

6
Jika kita lihat isu ini dari sudut “cultural appropriation” (memberi keadilan kepada pendapat pihak dari aliran ini) — maka, memang ada elemen adaptasi yang melanggar nuansa tradisi Momogun.

Betul, kita boleh berhujah bahawa ini adalah pakaian kontemporari, bukan busana tradisi yang autentik. Tetapi ada batasnya bila mau memberikan sentuhan moden dan kreatif. Ada sempadan susila yang tidak boleh diceroboh. Misalnya, tidak sesuai baju tergantung menampakkan perut. Atau skirt terlalu pendek, hingga tiga jengkal di atas paras lutut.

Sodop Unduk Ngadau (malam gala yang ketengahkan busana Momogun kontemporari, yang diberi sentuhan kreatif dan inovatif) pun sudah pernah ditegur bersabit pelanggaran ini. Beberapa tahun dulu, pernah dikritik sebab terlampau seksi.

Sebab itu sejak tahun-tahun kebelakangan ini, semua pakaian unduk pada malam gala mematuhi nuansa adat yang jadi amalan turun temurun. Para pereka boleh berkreatif dan berinovatif dengan segala terjahan imaginasi. Asalkan saja standard kesopanan dalam tatareka busana Momogun masih dihormati.

7
So, apa kesimpulan saya?

Pertama, dalam setiap kemelut yang berkabut, ada sinar jernih yang kita boleh ambil. Bila isu ini memanas, wujud sesi debat berpijar-pijar dari kedua-dua kelompok. Ini sebenarnya satu petanda positif — bahawa kita CAKNA dan PRIHATIN pada sosiobudaya bangsa.

Kalau kita tidak peduli, maka tidak wujud pun polemik kecam mengecam yang hebat begini, kan? So, kita ambil positif dari sudut ini.

Kedua, dalam menilai sesuatu, kita cuba empati dan memahami semua sudut pandang. Tidak salah kita memihak pada satu-satu pandangan, dan berpegang kuat pada pendirian itu. Tapi dalam masa yang sama, kita juga mesti mengizinkan percambahan idea dari perspektif-perspektif lain. Saling menghormati, bukan saling menyakiti. Haha. Sangat bernada Mother Theresa, kan? 🫣

Ketiga, ambil yang jernih, buang yang keruh. Mau saling mengecam, bukan tidak boleh. Ini memang fitrah insani, lainlah kalau kau memang pesona malaikat yang terpelanting masuk dalam tubuh manusia. Tapi tatkala kita saling mengata dan menegur, biarlah berpada-pada. Jangan sampai putus saudara, hilang kawan. Gitew.

8
Mari kita sama-sama belajar dari setiap pengalaman. Ada ketika, walaupun kita tidak salah, namun lebih afdal kita berubah. Sebab tindakan kita yang tidak salah itu, barangkali penuh risiko persepsi. Ya, terlalu berpotensi mengundang salahfaham dan buruksangka.

Jadi, daripada kita defensif penat mau bertekak, cuba menjelaskan kebenaran berkabut ala-ala suci dalam debu — bukankah lebih baik kita elakkan hal itu, pada masa hadapan. Kan?- Rem Dambul

ADVERTISEMENTspot_img
BERITA BERKAITAN