Seekor kucing batu  mati dilanggar

Seekor kucing batu mati dilanggar

28/01/2020 0 By admin

Oleh : Cleo Will

RANAU: Seorang pencinta haiwan di sini terkejut apabila terlihat seekor kucing batu yang mati dipercayai telah dilanggar oleh kenderaan yang lalu lalang di Jalan Kg Kilimu di sini baru-baru ini.


Pencinta haiwan berkenaan Helvin Ribus, sedang memandu pulang dari berjoging kira-kira jam 8.00 pagi Sabtu lalu apabila dia melihat spesies kucing yang terbaring di atas rumput yang berada di tepi jalan dan memandu kembali untuk melihat haiwan itu.


“Malangnya, kucing batu itu kelihatan seperti telah dilanggar kereta pada waktu malam ketika ia berjalan di sekitar kawasan perumahan, mencari makanan. Bangkai haiwan itu, seperti tidak ada kecederaan luaran, jadi mungkin ia mati akibat pendarahan dalaman,” katanya.

Helvin Ribus menunjukkan haiwan tersebut yang telah mati


Ranger Hidupan Liar Kanan Melvin Amandus dihubungi dan selepas gambar haiwan yang dihantar kepadanya, ia telah mengesahkan bahawa kucing batu itu adalah spesies yang dikenali sebagai Felis Bengalensis dalam nama saintifiknya.


Sumber berkata, Felis Bengalensis adalah kucing liar kecil yang berasal dari benua Asia Tenggara dan Asia Timur, di mana sejak tahun 2002 ia telah disenaraikan sebagai Least Concern pada Senarai Merah IUCN kerana ia membiak secara meluas walaupun diancam oleh kehilangan habitat dan pemburuan di bahagian-bahagian julatnya.


“Felis Bengalensis masih mempunyai jumlah yang memuaskan di seluruh negeri. Ia adalah saiz kucing rumah biasa dan itu sebabnya orang cenderung tertarik untuk menyimpannya sebagai haiwan peliharaan.


“Bagaimanapun, ia masih salah di sisi undang-undang untuk memiliki spesies ini di mana salah satu alasannya adalah bahawa ia tidak akan dapat dijinakkan sepenuhnya. Mungkin hanya 70 peratus jinak, manakala 30 peratus dari seekor haiwan itu akan senantiasa liar.


“Ini adalah jenis haiwan karnivora, dan antara makanan kegemaran mereka adalah tikus. Kemungkinan besar ia keluar dari kawasan hutan untuk mencari tikus yang kini banyak ditemui kerana musim penanaman padi di kawasan itu,” katanya.


Melvin berkata mereka yang didapati memelihara kucing jenis ini tanpa permit boleh dikenakan tindakan di bawah Enakmen Pemuliharaan Hidupan Liar 1997 dengan denda antara RM50,000 hingga RM100,000 atau penjara antara satu hingga 10 tahun.


Bangkai kucing batu itu kemudian dilupuskan dengan menguburkannya di lokasi yang tidak diketahui. –TAMAT